Wednesday, June 20, 2007

Rokok,Nasi Goreng & RM2.50



"Fuuuhhhhh..."dihembus keluar kepul-kepul asap dari mulutku sambil cuba aku membentuknya menjadi lingkaran.

Belum sempat aku memanahnya dengan ‘panah asap’ yang keluar melalui hidungku,angin sepoi-sepoi bahasa telahpun terlebih dahulu membawa lingkaran tersebut bersama-samanya.

"Ceh...tak sempat!"hati kecilku mengomel.Aku sedut dalam-dalam lagi puntung itu sehingga merah menyala hujungnya.

"Huh..nikmatnya."hati kecilku terus berbisik.

Semua mata bertumpu ke arahku setiap kali hembusan serombong kapal itu membebaskan sisa-sisanya.Lagakku yang terlampau berani melanggar peraturan universiti yang melarang menghisap rokok di kawasan kampus kadang kala membuatkan rakan-rakanku seperti kera kene belacan,terutama jika duduk bersamaku.

Masih terngiang-ngiang kata-kata rakan karibku,Qayyum

"Eh..Man,sejak bila ko hisap rokok ni?"

"Relek lar..bukan Pak Guard ada kat sini pun..hahaha!"aku balas sambil ketawa terbahak-bahak melihat kegelisahan Qayyum.

Beliau mencebik sambil berkata"Memang Pak Guard takde,tak nampak.Tapi Allah ada,Allah nampak."

Tergamam aku mendengar kata-kata beliau.

Telinga aku panas dan jiwaku memberontak walaupun fitrahku mengiakan kata-katanya.

"Eleh..kau peduli apa,kubur lain-lain!"keras sungguh jawapanku membuatkan Qayyum terus beredar.

Aku tidak faham mengapa Qayyum begitu terkejut melihat aku cuba untuk merokok seperti satu kesalahan atau dosa besar seolah-olah sedang melakukan maksiat.


"Nasi goreng siap !!"

Jeritan mak cik cafe membangkitkan aku dari lamunan tersebut.Aku segera ke meja pesanan sambil memegang puntung rokok yang masih bernyala.

"Braper mak cik?"soal aku seolah-olah kali pertama makan di situ.

"Amboi kamu ni..dah selalu makan kat sini pun nak pura-pura tanya?"balas mak cik cafe tersebut.

Tersipu aku mendengarnya.Tangan aku segera mengeluarkan dompet dari poket belakang.

"Eh..tak cukup duitlah makcik!Esok saya bayar boleh..saya ada RM2 je ni."balasku sambil memeriksa dompet yang rupanya hanya berisi RM2.

"Ewah-ewah..rokok tu kamu mampu beli,takkanlah Nasi Goreng yang RM2.50 ni pun tak mampu bayar?"

Mak cik tersebut cuba bergurau tetapi hatiku panas membara kerana terasa seolah-olah diperlinya.

“Kejaplah,saya balik bilik amik!”balasku dengan suara yang agak keras dan berlalu dari kauter pembayaran tersebut,mak cik cafe itu tersentak dengan sikapku itu.

Aku memanjangkan langkah supaya cepat sampai ke bilik untuk mengambil duit yang tertinggal.

"Poyo betul..setakat Nasi Goreng RM2.50 tu aku boleh beli 10 la.! Ingat aku tak mampu ker.PTPTN baru masukla."bisik hatiku dengan perasaan bengang.

Sedang dalam perjalanan pulang ke bilik telingaku menangkap satu bunyi,sememangnya jelas yakni alunan bacaan ayat Al-Quran tidak lain tidak bukan oleh Sheikh Mashari yang berbunyi:-

"Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keredhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan).[Al-Baqarah 2:272]"


Insaf seketika apabila aku cuba mendalami pemahaman ayat tersebut,duit yang aku perolehi dari PTPTN dan pemberian ibu ayah bukan sahaja aku gunakan untuk membeli makanan,tetapi tidak terlepas juga perbelanjaan membeli berkotak-kotak rokok dalam seminggu sejak aku ketagih dengannya.

Tanganku mencampak puntung rokok itu ke dalam semak berhampiran.

Tiba-tiba mataku terarah ke sebuah tingkap bilik,dari jauh ia seperti gambar bogel yang ditampal mengarah ke tingkap luar.

"Eh,takkanlah brani benar budak uia ni tampal poster gini?"bisik hatiku.

Aku cuba perhatikan betul-betul poster tersebut.

Rupa-rupanya ia merupakan poster satu tubuh yang menunjukkan bahagian dalaman badan seorang perokok.

Usus,jantung,tangan,bibir dan semua anggota badan luar dan dalamannya agak menjijikkan sambil terpampang besar ayat "No Smoking".

"Ah...peduli apa!mak cik cafe tu ar punya salah,ingat aku tak mampu ker bayar setakat Nasi Goreng RM2.50 tu!”

“Cis menyesal,rokok tadi tak bis lagi..."satu suara menyuntik lamunanku dari mendalami ayat Quran dan poster tadi.

"Nah mak cik..RM3.Baki bawa ke depan."rungut seorang pelajar ekonomi.Mukaku merah padam menahan marah akibat kata-kata 'perli' mak cik cafe tadi.

Sebaik sahaja sampai ke bilikku, aku hanya meletakkan bungkusan Nasi Goreng itu di atas meja.

Aku buka radio era.fm sambil mengemas meja yang inginku gunakan untuk makan.

Sedang aku menyelak dan mengemas buku-buku di atas meja tersebut,tanganku terlanggar Terjemahan Quran yang tegak berdiri di atas meja itu,ia jatuh terbaring dan terselak-selak helaian muka surat kitab suci itu ditiup angin kipas.

Dengan sekali imbasan aku terbaca sebuah ayat dari Terjemahan Quran tersebut yakni.

“Jangan kamu mencampakkan diri-diri kamu kepada kebinasaan.” [Al-Baqarah 2:195]

Setitik demi setitik air jernih mula membasahi pipiku dan jatuh ke atas muka surat Terjemahan Quran itu.

"Ya Allah..begitu sayangnya kamu pada hamba-hambamu ya Allah."dalam keadaan sebak itu aku cuba menghela nafas petunjuk dari Ilahi.
____________________________________________________________________________

P/s:-Seorang muslim itu bukan menjadi milik dirinya sendiri, tetapi dia adalah milik agama dan umatnya. Hidupnya, kesihatannya, hartanya dan seluruh nikmat yang diberikan oleh Allah kepadanya adalah sebagai barang titipan (amanah). Oleh kerana itu dia tidak boleh mengkhianati amanat itu.Tunggu apa lagi….Berhenti Merokok!!

Ibn Yusof
21 June 2007 / 5 Jamadil Akhir 1428
1:31 a.m

2 comments:

Perunding said...

mantap2!!

leh copy ni.. buat tatapan perokok2 sumer..

paste kat al-ahkam pun ok. bleh?

Ibn Yusof said...

Jazakallahu khyran kasiro 'perunding'keran sudi ,eluangkan masa membaca artikel ana.seperti yang ana tulis di tepi blog.

Permission is granted for reprint in print, email, blog, or web media if all the credits are attached and the titles remain unchanged.